Kampanye Gemarikan, Cegah Peningkatan Stunting di Bojonegoro

  • Bagikan
FOTO: Pemerintah Kabupaten Bojonegoro bersama Ketua Forum Peningkatan Konsumsi Ikan (Forikan) Jawa Timur, Arumi Bachsin Emil Dardak mengkampanyekan Gerakan Memasyarakatkan Makan Ikan (Gemarikan).

BOJONEGORO – Pemerintah Kabupaten Bojonegoro bersama Ketua Forum Peningkatan Konsumsi Ikan (Forikan) Jawa Timur, Arumi Bachsin Emil Dardak mengkampanyekan Gerakan Memasyarakatkan Makan Ikan (Gemarikan).

Hal ini sebagai langkah menurunkan angka stunting. Sosialisasi ini digelar di Desa Sobontoro Kecamatan Balen, Kabupaten Bojonegoro pada Selasa (15/03/2022).


Ketua Forikan Jawa Timur, Arumi Bachsin Emil Dardak, menyampaikan bahwa kegiatan ini merupakan kegiatan rutin yang dilaksanakan oleh Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Jawa Timur.

Tujuannya, mendukung meningkatkan konsumsi ikan dan percepatan penurunan angka stunting di Provinsi Jawa Timur.

Dari jumlah angka kematian ibu (AKI) dan angka kematian bayi (AKB), Kabupaten Bojonegoro termasuk dalam 4 kabupaten dengan angka stuntingnya masih tinggi.

“Karena itu, diharapkan dengan kegiatan Gemarikan ini dapat membantu meningkatkan konsumsi ikan menjadi lauk pauk masyarakat desa khususnya Desa Sobontoro dan Desa Mulyoagung,” ucapnya.

Dijelaskan, meskipun Bojonegoro tidak mempunyai laut, bukan berarti masyarakat tidak dapat menkonsumsi ikan laut.

Karena, potensi gizi yang ada di ikan baik dari laut maupun ikan yang dibudidayakan dengan air tawar kandungan protein dan omega tiga sama bagusnya. Terutama untuk perkembangan otak dan fisik anak.

Pencapaian konsumsi ikan di Jawa timur sekitar 41,44 kilogram per kapita tiap tahun. Jadi rata-rata masyarakat Jawa Timur mengkonsumsi ikan setiap tahunya 44 kilogram per orang. Sedangkan di Bojonegoro sebanyak 30,36 kilogram per orang tiap tahunnya.

“Maka dari itu dengan adanya kegiatan kampanye Gemarikan ini dapat menjadikan ikan menu favorit dan menu makanan sehari-hari,” tambahnya.

Sementara itu, mewakili Ibu Bupati Bojonegoro, Ninik Susmiati Asisten Administrasi Umum Sekretariat Daerah Bojonegoro mengatakan, potensi perikanan di Bojonegoro terutama di aliran sungai Bengawan Solo.

Perlu diprioritaskan pada daerah karsan yang potensial untuk meningkatkan produksi ikan.

Pada tahun 2020 angka konsumsi ikan di Bojonegoro sebesar 30,36 kilogram per kapita per tahun, sedangkan untuk ketersediaan ikan pada tahun 2021 sebanyak 5.802 ton. Sementara kebutuhan konsumsi ikan 39.647 ton sehingga masih ada kekurangan 33.847 ton.

“Berdasarkan data ini, maka masih ada peluang besar untuk investasi dan pengembangan potensi pembudidayaan ikan di Bojonegoro,” katanya.

Kegiatan ini sesuai data dari Dinas Kesehatan mengambil sasaran daerah stunting sebanyak 200 orang yaitu wilayah Desa Sobontoro dan Desa Mulyoagung, Kecamatan Balen.

“Karena masuk dalam wilayah yang mendapat intervensi penanganan stunting dari pemerintah kabupaten,” ucapnya.

Dalam kegiatan ini, dibagikan paket produk perikanan berupa paket olahan beku hasil perikanan sebanyak 2 kg, 1 paket prosuk olahan kering hasil perikanan berupa abon ikan, stik ikan, kerupuk kulit, serta onde-onde ikan.

Kemudian, dilanjutkan menabar sebanyak 25.000 benih ikan lokal di Embung Desa Sidobandung, Kecamatan Balen. Jenis ikan diantaranya Ikan Baderbang, Ikan Sengkaring, Ikan muraganting, Ikan Tawes dan Ikan Nilem. (din)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.