Masuki Tahap Awal Pembangunan, Pemkab Lakukan Sosialisasi

Avatar
FOTO: Bupati Bojonegoro, Jawa Timur, Anna Muawanah, saat memberikan arahan dalam Sosialisasi Pengadaan Tanah Pembangunan Bendung Gerak Karangnongko.

BOJONEGORO – Bendung Gerak Karangnongko masuk dalam Proyek Strategis Nasional (PSN) menurut Peraturan Presiden (PERPRES) Nomor 79 tahun 2019 tentang Percepatan Pembangunan Ekonomi Kawasan, terutama terkait penyediaan air baku dan irigasi, serta pengendalian banjir.

Mendindaklanjuti hal tersebut, Pemkab Bojonegoro mengadakan sosialisasi pengadaan tanah pembangunan Bendung Gerak Karangnongko pada Selasa (24/01/2023), dengan peserta masyarakat terdampak salah satunya yaitu desa Ngelo kecamatan Margomulyo.


Bendung Gerak Karangnongko merupakan program pemerintah pusat dengan manfaat untuk pengendalian banjir serta penyediaan air baku serta irigasi. Bendung Gerak Karangnongko diproyeksikan terletak di Sungai Bengawan Solo kurang lebih 30 km di utara Kota Ngawi, sisi kanan berada di Desa Ngelo Kecamatan Margomulyo Kabupaten Bojonegoro Jawa Timur dan sisi kiri di Desa Mendenrejo Kecamatan Kradenan Kabupaten
Blora Jawa Tengah.

Sementara itu luas lanah yang dibutuhkan dalam rangka pengadaan tanah untuk pembangunan Bendung Gerak Karangnongko di wilayah Bojonegoro adalah seluas -+ 4.557.853,02 meter persegi dengan total 830 bidang. Hal ini dengan rincian tanah Desa Kalangan dengan luas 1.638.853,07 sebanyak 444 bidang dan desa Ngelo dengan luas 2.918.999,05 sebanyak 386.

“Kegiatan sosialisasi ini dilakukan sebagai salah satu persiapan untuk pembangunan Bendung Gerak Karangnongko,” ungkap Kepala Dinas PU SDA Bojonegoro, Erick Firdaus.

Pada kesempatan ini Bupati Bojonegoro Anna Mu’awanah menjelaskan, bahwa selain sebagai sumber air, Bendung Gerak Karangnongko nantinya diharapkan juga bisa menggerakkan perekonomian masyarakat sekitar.

“Bendung Gerak Karangnongko sudah tercetus sejak lama, namun sekarang Bapak Presiden menaruh perhatian untuk membangun guna membantu suplai air untuk pertanian,” ucap Bupati Anna.

Bupati Bojonegoro juga menyampaikan, bahwa kegiatan sosialisasi ini dilaksanakan agar semua masyarakat yang terdampak, bisa memahami segala proses perencanaan pembangunan Bendung Gerak Karangnongko.

“Jika masih ada yang membuat bingung bisa kita diskusikan bersama, ini merupakan tahap awal pembangunan dan kami datang kesini untuk menampung saran serta pendapat semua warga,” pungkasnya. (din)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *