Jawab Tantangan Global, Mendes PDTT bersama Bupati Bojonegoro Resmikan Beasiswa UNESA 2022

  • Bagikan
FOTO: Menteri Desa PDTT Abdul Halim Iskandar, Bupati Bojonegoro Anna Mu'awanah, serta Rektor Unesa Prof. Dr. Nurhasan, M.Kes. meresmikan sekaligus memulai kegiatan perkuliahan mahasiswa RPL Desa di Graha Universitas Negeri Surabaya (Unesa), Rabu (30/3/2022).

SURABAYA – Menteri Desa PDTT Abdul Halim Iskandar, Bupati Bojonegoro Anna Mu’awanah, serta Rektor Unesa Prof. Dr. Nurhasan, M.Kes. meresmikan sekaligus memulai kegiatan perkuliahan mahasiswa RPL Desa di Graha Universitas Negeri Surabaya (Unesa), Rabu (30/3/2022). Pada perkuliahan perdana ini, hadir 619 mahasiswa RPL Desa asal Bojonegoro yang akan menempuh pendidikan di Unesa.

Tema RPL Desa kali ini menjawab tantangan global dalam mengembangkan SDM pegiat desa. Hadir Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (PDTT) Abdul Halim Iskandar, Bupati Bojonegoro Anna Mu’awanah beserta jajaran pejabat Kabupaten Bojonegoro, Forkopimda Kabupaten Bojonegoro, Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Kementerian Desa PDTT Nurlaela, Rektor Universitas Negeri Yogyakarta Prof. Dr. Sumaryanto, M.Kes.,AIFO.


Rektor Unesa Prof. Dr. Nurhasan, M.Kes mengatakan, para mahasiswa harus tangguh, berani berkreasi dan berinovasi dan segera berkolaborasi pada kompetensi yang dimiliki desa masing-masing.

“Siapa yang mampu beradaptasi di daerah ini dia akan jadi pemenang. Ini adalah peluang dan kesempatan. Saudara-saudara harus bangga pada Bupati yang luar biasa ini. Ini adalah perjuangan kita bersama sesuai dengan harapan Presiden kita untuk meningkatkan SDM. SDM ke depan pada tahun 2045, kita akan menjadi negara yang luar biasa di dunia ini,” tandas Rektor.

Dia mengucapkan selamat belajar di Unesa kepada mahasiswa RPL Desa. Selain itu, mahasiswa diminta untuk menggali dan mengembangkan ilmu seluas-luasnya, semangat berdiskusi untuk mendapatkan pengalaman yang optimal.

Total mahasiswa RPL Desa di Unesa sebanyak 619 orang. Di antaranya jurusan administrasi negara 291 mahasiswa, manajemen 98 mahasiswa, Sosiologi 75 mahasiswa, pendidikan luar sekolah 29 mahasiswa, dan akuntansi 126 mahasiswa.

Sementara itu, Menteri Desa PDTT Abdul Halim Iskandar menuturkan, sudah melaporkan ke Presiden Jokowi bahwa Kementerian Desa bekerja sama dengan Unesa, UNY dan Pemerintah Kabupaten Bojonegoro melakukan perkuliahan dengan pendekatan Rekognisi Pembelajaran Lampau (RPL) Desa.

“Ini bagian penting sebagai upaya untuk percepatan pembangunan desa-desa di Indonesia. Kita bermitra dengan tokoh-tokoh yang hebat, tokoh-tokoh yang cerdas, tokoh-tokoh yang tangkas. Yaitu Rektor UNY, Rektor Unesa dan Bupati Bojonegoro. Mereka adalah tokoh-tokoh yang cerdas, tangkas dan cepat di dalam mengambil keputusan,” tegas Menteri Desa PDTT.

Abdul Halim menuturkan, RPL Desa memiliki lima prinsip. Pertama, harus memiliki legalitas. Perguruan tinggi sebagai penyelenggara RPL Desa harus memiliki legalitas sebagai penyelenggara pendidikan tinggi sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan. Peserta RPL Desa harus dapat membuktikan pengalaman kerja atau kontribusi pada pembangunan desa dan pemberdayaan masyarakat desa.

“Kedua, aksesibilitas. Setiap individu Kepala Desa, Perangkat Desa, Anggota Badan Permusyawaratan Desa, Pengelola BUM Desa, Tenaga Pendamping Profesional, serta menempuh pendidikan tinggi melalui RPL Desa,” paparnya.

Ketiga, Kesetaraan pengakuan (equivalence). Akumulasi capaian pembelajaran setiap individu yang diperoleh dari pendidikan nonformal, informal, dan/atau pengalaman kerja harus diakui setara dengan capaian pembelajaran formal.

Keempat, Transparan. Informasi mengenai RPL Desa diumumkan secara luas dan terbuka bagi semua pemangku kepentingan, Kelima, Penjaminan Mutu. Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi bersama perguruan tinggi penyelenggara harus menjamin mutu pelaksanaan RPL Desa.

Sementara itu, Bupati Bojonegoro Anna Mu’awanah dalam kesempatan itu menjelaskan bahwa RPL Desa sejalan dengan visi dan misi Kabupaten Bojonegoro Tahun 2018-2023.

“Yakni menjadikan Kabupaten Bojonegoro sebagai sumber ekonomi kerakyatan dan sosial budaya lokal untuk terwujudnya masyarakat yang beriman, sejahtera, dan berdaya saing dengan misi kedua yaitu mewujudkan tata kelola pemerintahan yang bersih, transparan dan bertanggungjawab. Serta misi ketiga yaitu mewujudkan peningkatan kualitas sumber daya manusia yang berkelanjutan,” kata Bupati Anna.

Lanjut Bupati, Pemerintah Kabupaten Bojonegoro memiliki program beasiswa khusus bagi warga Bojonegoro yang dibagi dalam tiga kelompok, yaitu Beasiswa Scientist, Beasiswa Satu Desa Dua Sarjana dan Beasiswa Bantuan Akhir Semester. Program Beasiswa Scientist diperuntukan bagi yang menempuh pendidikan pada perguruan tinggi negeri (PTN) dengan jurusan dan program studi scientist.

Program Satu Desa Dua Sarjana diperuntukkan bagi yang menempuh pendidikan pada perguruan tinggi negeri untuk semua jurusan, sedangkan program beasiswa bantuan akhir diperuntukkan bagi menyelesaikan tugas akhir.

“Pada tahun 2021 Pemerintah Kabupaten Bojonegoro melalui Dinas Pendidikan telah mengalokasikan anggaran untuk pendanaan beasiswa pendidikan sebesar Rp 39,5 miliar. Kemudian Tahun 2022 Kabupaten Bojonegoro mengalokasikan sebesar 33,4%,” tambah Bupati Anna.

Ia menjelaskan bahwa dana yang dipakai berasal dari APBD yang meliputi Beasiswa Scientist dengan alokasi anggaran Rp 11,62 Miliar untuk 81 mahasiswa. Beasiswa Satu Desa Dua Sarjana alokasi anggaran Rp 18,03 Miliar untuk 1803 mahasiswa dan Beasiswa Bantuan Semester Akhir alokasi anggaran yang sebesar Rp 3,75 miliar untuk 1500 mahasiswa.

Program beasiswa Bojonegoro akan dilakukan harmonisasi dan kolaborasi dengan program RPL Desa sehingga para perangkat desa mulai dari kepala desa, perangkat desa, pendamping desa, Badan Permusyawaratan Desa, maupun pengurus BUMDes bersama memiliki kesempatan yang sama untuk melanjutkan ke jenjang pendidikan tinggi meraih gelar akademik.

“Program beasiswa tersebut merupakan wujud komitmen Pemkab Bojonegoro yaitu dengan jargonnya, Ngayomi dan Ngopeni untuk warga bojonegoro dalam memperoleh Pendidikan,” imbuh Bupati Anna.

Dalam pemaparannya, berdasarkan data menunjukkan bahwa terdapat 5379 pemerintahan desa yang lulusan SMA terdiri dari 254 kepala desa, 123 sekretaris desa, 260 kasi kesejahteraan, 262 kasi pemerintahan, 262 kasi pelayanan, 247 Kaur umum, 147 Kaur perencanaan, 239 Kaur keuangan, 855 orang kepala dusun, 1393 dari BPD dan 1.337 orang pengurus BUMDesa.

“Totalnya 5.379 orang yang semuanya ini sesuai dengan fakultas yang diambil yang akan menjadi agen perubahan didalam mewujudkan tata kelola pemerintahan desa yang bersih, transparan, bertanggung jawab serta akuntabel dan mewujudkan pemerintahan Kabupaten Bojonegoro dalam upaya peningkatan kualitas sumber daya manusia,” ucapnya.

Perkuliahan mahasiswa RPL Desa Bojonegoro dimulai secara simbolis dengan tanda pemukulan rebana oleh Menteri Desa PDTT, Rektor Unesa dan Bupati Bojonegoro. Lalu dilakukan penandatangan pakta integritas oleh dua mahasiswa bersama Kepala DPMD Bojonegoro Machmuddin. Dilanjutkan dengan penyematan jas almamater dan kartu tanda mahasiswa. (din/mil)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.